Jangan salah kaprah! Ban cungkring tidak selamanya = ALAY

Sering kali kita mendefinisikan 4L4Y a.k.a Alay sebagai sesuatu yang kampungan/norak/pokoknya not good lah. Ternyata konsep alay ngga cuma bertengger di Dahsyat & Inbox aja. Di dunia otomotif (khususnya motor) juga ada. Mostly biker yang menggunakan velg/rim cungkring (umumnya dipake sama motor matic/bebek) disebut sebagai alaynya dunia otomotif. Jangan asal ngejudge dulu masbro! Ngga selamanya motor dengan rim cungkring itu alay. Jangan sampe salah kaprah dengan mengeneralisasikan semuanya.

Rim cungkring awalnya digunakan untuk drag race motor-motor cc kecil (bebek/matic). Rim cungkring ini dipercaya bisa menambah kecepatan karena bobotnya yang ringan. Klo kita perhatikan, kebanyakan rim ini berasal dari Thailand. Sebut saja merek terkenal seperti TDR atau DBS Everace. Di Thailand sendiri drag bike cc kecil memang sangat diminati. Malah bisa dibilang sebagai gudangnya. Jadi rim jenis ini emang peruntukannya untuk drag race/kompetisi, bukan daily use. Lalu, apa karena peruntukannya untuk kompetisi sehingga orang yang menggunakannya untuk daily use bisa dicap alay/buruk? Nanti dulu…

Ini makanya saya bilang jangan digeneralisasi. Klo bicara tentang modifikasi, tentu banyak macam alirannya (klo yang ini tentu masbro lebih paham dari saya). Pertama, kita lihat drag style itu sebagai sebuah aliran modifikasi, supaya sudut pandang kita ngga negatif duluan.  Berikutnya, berapa banyak motor yang menggunakan part yang harusnya closed circuit/competition only bertebaran di jalanan? Misalnya knalpot racing, undertail,  karburator & filter racing, CDI, dll. Bahkan beberapa part modifikasi ini secara signifikan jauh lebih mengganggu ketimbang sebuah rim cungkring.

  • Knalpot racing. Dari suaranya aja udah memekakkan telinga.  Belum lagi teembakan anginnya yang sangat merugikan bagi orang yang berada tepat di belakangnya, rasanya kaya’ ditabokin. Polusi udara? So pasti! Jangan lupa, knalpot jenis free flow tanpa catalic jauh lebih berpotensi menyumbang pencemaran udara.
  • Undertail. Banyak yang ngga sadar/pura2 ngga sadar kalau penggunaan undertail di jalan raya juga memiliki potensi bahaya. Tanpa spakbor, cipratan air dari ban belakang akan bergerak liar hingga ke atas. Sudah barang tentu nasib sial akan menimpa orang yang ada di belakangnya. Bukan cuma kotor, tapi kalau cipratan air mengenai visor helm (yg notabene pasti jadi kotor), tentu mengurangi jarak pandang dari pengendara di belakang. Bisa jadi si pengguna undertail itu akan disundul secara tidak sengaja. Selain itu, umumnya undertail hanya dibekali oleh lampu sein yang seiprit. Walaupun dengan teknologi LED, tapi apakah akan menjamin akan terlihat jelas oleh pengendara di belakangnya? Saya rasa tidak. Tau sendiri akibatnya klo udah begini.

Balik lagi ke soal rim cungkring. Potensi bahaya apa yang bisa ditimbulkan oleh rim cungkring kecuali kecelakaan tunggal bagi pengendaranya? Ya klo apes2nya mah efek domino, yang belakang ikutan jatoh juga. Klo menurut saya, potensi bahaya yang ditimbulkan oleh rim cungkring ngga sebesar 2 contoh yang saya sebutkan tadi. Tapi lebih kepada efek psikologis pengendaranya. Biasanya dengan bobot motor lebih ringan, tarikan jadi lebih responsif. Bagi biker (apalagi cowok), akselarasi cepat seperti ini cenderung memiliki efek psikologis “candu” untuk ngegeber lebih kencang. Tapi masalahnya ada di bikernya, bukan di part modifikasinya. Jadi ngga ada alasan untuk mengeneralisasi rim cungkring = alay.

So kesimpulannya, cobalah kita lebih bijak dalam menyikapi sesuatu hal. Kebetulan di kantor ada beberapa kawan yang menggunakan rim cungkring ini. Ngga cuma bebek/matic, tapi juga motor batangan. & mostly udah bapak2 lho! Tapi balik lagi ke penggunanya, selama pribadinya santun di jalan & ngga memberikan dampak yang buruk di masyarakat, ga ada alasan untuk kita mengeneralisasikannya sebagai alay.

Note: Jujur buat saya, penggunaan undertail untuk daily use jauh lebih alay. Karena udah jelas-jelas merugikan orang lain.

Gambar: dari mbah gugel

 

26 thoughts on “Jangan salah kaprah! Ban cungkring tidak selamanya = ALAY

  1. Saya setuju bro, yang tersebut di atas juga bisa disebut alay (agak lebay), karena berdampak buruk terhadap orang lain. Tapi mungkin udah terlanjur melekat orang yang pake ban cungkring disebut alay, karena banyak dari mereka selain make ban cungkring juga pake knalpot racing, sruntulan di jalan pula. Gara-gara nila setitik rusak susu sebelangga, ini nilainya ngga hanya setitik, tapi banyak.

      • bner baget bro,..di lingkungn ane udh mulai tuh anak2 alay bertebaran,…kalu buat balapan sih emng ngedukung krna ringan tapi kalau buat digunakan sehari2 sih,.sama aja kaya ngiris urat nadi sendiri,.itu lah konsumen tolol,..mau jadi konsumen tapi ga d pilah pilah dulu dalam pengunaanya,.buat para alayers maaf nh,.hijrah aja deh jgn jadi alay,…
        uang aja masih dari ortu sekolah aja belum lulus,.kerjaan belum jelas,..
        kalau masih bandel,…tuh pekarangan belakang rumah ane masih lebar,.ckup lah buat kuburan ente
        thanks and sorry

  2. dasar.. Ini yg pny blog kali yg alay . UNDERTAIL BERBAHAYA ?? Wkwkkakakakak .ngakak ane .

    Malah justru ban cungkring yg bahaya (contohnya : waktu ngelibas lubang, waktu berbelok, waktu ngerem bisa selip, dll)

    undertail ??? Cuma nyiprat aja, dan itu juga kalo ujan bsa diantisipasi dg cara menggunakan jalur kiri(jalur lambat) dan lagipula membongkar pasang undertail jauh lebih mudah dan cepat ketimbang membongkar pasang rim +ban cungkring

  3. “012 pukul 10:21
    amberkata:
    klo ketemu motor yg
    pake ban cungkring +
    undertal + knalpot
    racing mah tabrak aja
    bro! Apalagi klo
    motornya 2 tak”

    wakakakakkakakkakakak !!!! Lagi -lagi loe bikin ketawa .! Asal lo tau, knalpot freeflow 2tak lebih keras mana suaranya sama knalpot freeflow 4tak ? ??.. Ayoo .. Jawab wkkwkwkwk dasar blogger amatir ..

    • Santai aja bro klo beropini, ga usah flamming. Dari awal gw ngga menekankan undertail berbahaya buat pengendaranya, tapi buat yang ada dibelakangnya, & saat hujan. Knp gw bilang alay? Klo saat hujan, cipratan air bergerak bebas, bahkan sampai ke helm pengendara di belakangnya. Disini potensi bahayanya. Apa yang lo harapkan dari pengendara dibelakang lo yang jarak pandangnya berkurang?

      Gw jg ngga bilang klo 2tak lebih berisik dari 4tak bro. Lo mungkin lebih paham. Tapi tau klo emisi 2tak lebih besar pasti tau kan? Yang gw tekankan diatas soal knalpot itu emisinya lho, bukan polusi suaranya. Mudah2an lo SMAnya masuk IPA & kuliah nanti ambil teknik lingkungan ya, supaya ngerti yang namanya AMDAL.

      Klo ngeliat kue jangan cuma dari potongannya aja bro, coba liat as a whole cake. Tenang aja, janji, gw ga bakal ngetawain kualitas komentar lo yang amatir kok. Gw ga akan memaksakan intelejensi & kedewasaan berpikir anak SMA untuk setara dengan orang yang >10 tahun diatasnya.

  4. @angga
    Biasa bro gak usah ditanggepin komentar anak SD sok pinter…!!!
    Coba pas tu bocah kecipratan air tepat
    dikaca helm, didada & juga semburan knalpot freeflow yg
    menyesakan pernafasan…!!!!
    Saya jamin tu bocah bakalan
    bertindak arogan kayak bacotnya
    yg sok keminter nan gemblung…!!!!
    Sekarang banyak sekali motor laki alay, ban gede tapi undertail, free flow, projector lamp HID, lagaknya kayak pembalap MotoGP…!!!
    Padahal cuman motor ninja / CBR 250/150 kw4 gak murni asli sport
    ala moge pake gaya sok-sok’an..!!!!
    Padahal ngisinya cuman bensin miskin aka premium Rp,4500 ….!!!
    Oli juga kalo beli yg harga 45 ribu palsu macem shell, castrol, enduro, repsol padahal motornya Ninja / CBR 250/150 KERE waE kakEan PeTingkaah…!!!!
    Apalagi anak klub motor bergrombol menuhin badan jalan dan pengguna jalan lain seakan dianggap gak ada.
    Padahal sama2 bayar pajak…!!!
    Alay teriak Alay….!!!!
    Maling teriak Maling….!!!!
    Sok putih aka sok suci
    padahal dirinya sendiri banyak salah &
    belum benar juga tindak tanduknya…!!!
    *note*:
    Oknum motor batangan aka laki monggo introspeksi diri sendiri
    masing2 bung…!!!

    • Yup, thanks bro udah nangkep poin yang saya sampein. Intinya kita ngga bisa men-generalisasi dengan ngejudge orang lain buruk. Introspeksi jauh lebih penting. Bisa dikatakan alay apabila memang merugikan/membahayakan orang lain. Apapun/bagaimanapun motornya. Klo cuma sekedar ban cungkring mah no reason for it. Brotherhood bukan cuma sekedar tagline, tapi juga sikap.

  5. Kemarin abis ketemu Ninja undertail + ban cungkring + knalpot freeflow + spion lipet (buat pajangan kalee)….semoga cepat bertobat orangnya….mo nabrak aq takut dosa..heheheheh

  6. hahahah .. Biarpun gw masih SMA, tp gw ga setara sama alay bro. SORI ya . Motor gw komplit Spion, lampu nyala, helm fullface, dsb sesuai ketentuan .

    Justru yg pny blog lah yg alay. Temen2nya aja pada alay , pake ban cungkring

    Yg saya permasalahin itu ya :

    Under tail dibilang lebih alay daripada ban cungkring ”

    Undertail seberapa bahaya sih ? Muncrat sih iya . ITUPUN KALO Hujan . Makanya liat komentar saya sebelumnya . Saya sudah bilang kan, bongkar pasang undertail ke slebor standar lebih mudah dan cepat dibanding ban cungkring .

    jadi, kalo hujan ya tinggal bongkar aja .ga perlu makan waktu lama

    • Gpp bro. Take it easy. No big deal buat gw. Ga ada untungnya juga buat commentwar sama lo. Kenal juga ngga. Gw ga akan memaksakan logika berpikir gw untuk bisa lo cerna, ga bakal nyampe. Sama aja kaya’ ngajarin monyet, asli Indonesia, ngomong bahasa Inggris. Beropini silahkan aja, beda pendapat pun itu biasa, cuma gw ga suka lo flamming di blog gw. Gw udah kenal netiquette dari jaman lo masih berak di popok sob. Jgn ngaku blogger (http://vikoming.wordpress.com) klo lo ga ngerti apa itu netiquette & blogtiquette.

      Makanya gw bilang, gw ga akan memaksakan intelejensi & kedewasaan berpikir anak kelas 1 SMA untuk setara dgn orang yang pendidikannya jauh lebih tinggi & umurnya >10 tahun di atasnya. Walaupun gw tau, lo, anak yang baru lulus SMP tahun lalu, udah punya motor? Umur lo aja paling tua 16 tahun, itu pun klo lo tolol banget & pernah ngga naik kelas. Jadi kemungkinannya cuma 2. Antara lo bawa motor tanpa SIM, atau SIM lo nembak. Isn’t that 4l4y too? *how fool is that?*:mrgreen:

      Being respective emang ngga mudah bro. Cuma orang2 yang mau aja yang bisa. Ga aneh klo gw beropini pake undertail itu ngga respective sama biker lain, toh lo sendiri yang menunjukkannya komen2 lo. Ini tanggapan gw atas opini lo ya:
      1. Ujan/kubangan air itu ga tentu waktu & jadwalnya lho. Ngga selalu ujan itu muncul sejak dari awal lo berangkat dari rumah. Bisa jadi baru turun ketika lo di tengah perjalanan. Pertanyaan gw, pengguna undertail mana yg kemana2 bawa spakbor, buat persiapan klo tiba2 ujan dijalan? Name it.
      2. Pengguna knalpot freeflow mana yang kemana2 bawa knalpot standar supaya klo tiba2 macet dijalan bisa langsung diganti karena dia respective sama pengendara dibelakangnya, supaya ngga kena tamparan angin, & ngga dipaksa menghirup asap knalpot yg lebih sesak dari knalpot standar? Name it.
      Itu logika berpikir gw aja lho. Ga usah maksa buat ngerti klo emang ga nyampe.

      Advise aja nih ya, mending lo stop commenting biar ngga terlihat dungu sob. Klo lo mo commenting, commenting lah yang sopan, jangan flamming. Ga ada gunanya mempermalukan diri sendiri di rumah orang sob. Kasian, malu diliat sama yg lain. Cuma jadi bahan celaan doang.

  7. Tambahan mas bro…yg pake mika lampu rem putih…bikin mata kek habis liat blitz kamera…pengen tendang aja motor yg masi pake lampu rem putih, tololnya gak ketulungan…hehehe
    *tapibelumkesampaian*

  8. wah ane baru sekali mampir ke blog ini. dan langsung tertarik untuk posting, karena tergelitik dengan komentar bahwa undertail ga berbahaya….
    saya pakai motorsport kw super 250cc.
    saya pernah pakai undertail dan hal tersebut memang mengganngu..
    mengganggu buat si rider dan rider lain dibelakangnya..
    karena nyiprat dan bisa juga mementalkan kerikil kewajah pengendara lain..
    atas alasan safety dan kenyamanan orang lain maka spakbor bawaan pabrik saya pasang lagi. dan ternyata hal tersebut malah membuat motor saya jadi lebih bersih dan mudah dibersihkan. karena cipraatan air ga ngotorin tas maupun motor saya pada saat riding…

    knalpot racing memang memekakkan telinga…
    spion dilipet??? mungkin orangnya lagi move on dan ga mau melihat kebelakang… hahahah
    salam.

  9. wow…

    mo ban cungkring, mo ban gede.. mo undertail mo sleboran.. apapun itu keep safety riding aje.. wong motor lengkap yg dah termasuk kategori safety jg belum tentu aman, sapa tau diseruduk bis dari blakang ato dicium mobil dari depan,… kan g da yg tau juga… hormati pengendara lain, dan hati2 dijalan semoga selamat sampai tujuan..

    wkwkwkwk…

  10. bukan masalah alay atu tidak, yang jelas ban yang tidak standar itu berbahaya baik pengemudi maupun orang lain, saya pernah ketemu di tempat tambal ban.. motornya gede ban nya kecil depan belakang pecah.. pas ditanya kenapa ban nya bisa pecah.. tadi masuk lubang di jalan.. penambal ban nya pun bingung, mau di apain… ditambal jelas tidak bisa, diganti ban luarnya… tidak ada ukuran seperti itu.. mendingan dibawa ke bengkel sepeda aja disana banyak ban yang mirip2 ukurannya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s