Sebuah renungan: Ngerokok-ngga-ngerokok, klo emang udah waktunya mati, ya mati aja

Apa kabar masbro? Beberapa hari terakhir ini lagi ngga sempet nulis. Tiba-tiba moodnya ilang mendadak. Mungkin saya lupa naronya dimana. Tapi hari ini, ceritanya saya tiba-tiba keinget nyokap. Belom lama sih dari terakhir ketemu, kira-kira 2 minggu yang lalu. Kebetulan keluarga saya tinggal di Bandung, saya sendirian merantau di Jakarta. Ceritanya saya keinget momen dimana waktu saya masih ngerokok (Alhamdulillah, udah lebih dari 1 tahun sejak batang terakhir). Saya ngerokok mungkin udah sekitar 10-12 tahun. Waktu masih ngerokok, tiap ketemu (which is rata-rata sebulan sekali), nyokap ga bosen-bosennya bilang “Udahlah… berentilah tuh ngerokoknya”. Hampir dari setiap batang yang saya bebasin dari bungkusnya, nyokap selalu bilang begitu. Jujur, waktu itu, ga ada satu orang pun yang bisa ngelarang saya ngerokok. Bokap, nyokap, even pacar sendiri pun juga ngga saya gubris. Tapi pernah sekali waktu saya berargumen begini ke nyokap:

“Ngerokok-ngga-ngerokok, klo emang udah waktunya mati, ya mati aja. Bukan berarti dengan ngerokok kita bakal lebih cepet mati”.

Nyokap dengan entengnya jawab: “Betul, ngerokok ngga akan mempercepat umur kita. Tapi ngerokok menentukan bagaimana akhir hidup kita”.

Dari sini sebuah renungan besar terjadi, walaupun ada penolakan besar dari dalam diri saya. Klo dipikir-pikir, emang bener dengan kita ngerokok bukan berarti kita bisa mati lebih cepet. Saya selalu berargumen kalau rentang umur kita udah ditentukan sejak kita lahir. Tapi saya ngga bisa ngebantah statement nyokap kalau rokok menentukan bagaimana cara kita mati. Tinggal pilih, mo seger buger sehat wal afiat trus tiba-tiba mati tanpa sakit berkepanjangan. Ato mau sakit dulu secara perlahan. Misalnya, 3 tahun kena kanker paru-paru. Selama rentang waktu itu kita harus bertoleransi dengan yang namanya rasa sakit. Ruang gerak semakin terbatas. Biaya pengobatan yang bergerak seperti lintah. Dan orang-orang di sekitar kita yang ga salah apa-apa harus terkena imbasnya. Mulai dari sumpah serapah orang didekat kita yang ga suka sama asap rokok yang kita keluarin. Cemo’ohan orang yang ga tahan sama bau mulut kita. Sampe keluarga yang harus menanggung beban biaya pengobatan yang harus dikeluarin (ini yang paling nyesek).

Sejak itu saya memutuskan untuk berhenti ngerokok. Ga mudah memang. Paling ngga butuh waktu 2 bulan sampe bener-bener rasa kecanduannya ilang. Dalam rentang waktu itu, yang paling berat adalah seminggu pertama. Jadi awalnya saya ngga ngerokok selama 1 minggu penuh (sumpah itu neraka banget). Masuk minggu kedua, udah ngga tahan. Tapi begitu dicoba ngerokok, rasanya udah ngga enak. Tapi rasa ini ngga saya lawan, justru saya biarin aja. Klo lagi kepengen, ya saya bakar aja sebatang. Paling cuma tahan 3-5x isep, abis itu dimatiin (karena mulut udah ngga enak). Atau kadang bakar sebatang cuma sekedar buat dipuntir-puntir doang (kebiasaan tangan). Tapi perasaan itu sama sekali ngga saya lawan. Sampe akhirnya lebaran tahun lalu, ga terasa 2 bulan terlewati. Masuk bulan ketiga, saya bener-bener terbebas. Sampe sekarang. Klo dipikir-pikir, seandainya ga ada kata-kata nyokap itu, mungkin sampe sekarang saya masih bergelut dengan abu & asap yang berkepanjangan. Thanks to you mom. May Allah always give you healthiness & welfare. Love u mom.

So buat masbro yang masih bergelut dengan asap rokok. Mudah-mudahan menginspirasi & bermanfaat. Goodluck bro!

2 thoughts on “Sebuah renungan: Ngerokok-ngga-ngerokok, klo emang udah waktunya mati, ya mati aja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s