Sumpah, digips itu ngga enak! So… Keep Safety Riding!

Saya sharing sedikit ya masbro. Kepikiran buat nulis ini setelah liat kecelakaan Pedrosa di Le Mans kemarin. Cuma bedanya kecelakaan saya ini bukan gara-gara balapan.

Ceritanya sekitar 8 bulan lalu, tepatnya di September 2010. Malam itu bulan puasa. Selepas makan malam saya mengantarkan permaisuri pulang ke rumah di daerah Cijantung. Selepas mengantar pulang, saya melintasi Jl. Simatupang menuju rumah di Lebak Bulus. Bagi masbro yang biasa melintasi jalur ini tentu paham betul tidak amannya jalur ini. Jl. Simatupang tidak di hotmix. Hanya dua balok beton yang disusun berhimpitan dan diplester seadanya.

Singkat cerita saya mau memasuki daerah Tanjung Barat, Lenteng Agung. Berada di lajur kanan dengan kecepatan sekitar 40-60kpj tentu tidak aman (bisa disamber sama motor/mobil yang lagi kenceng), maka dari itu saya berinisiatif pindah ke lajur kiri. Saat melintasi sambungan 2 balok beton tersebut, ban depan Mio saya masuk diantara dua balok beton dan… Nyangkut! Sontak ban depan mengunci, dan membuat ban belakang melintir dan terbang. Hanya dalam sekejap mata saya terlempar ke kanan oleh bantingan stir. Bermodal jaket tebal, helm full face, sarung tangan, & sepatu tentu meminimalisir resiko cedera. Yup, tidak ada luka sama sekali. Cuma HP di saku celana yang jadi tumbal, baret2 dibawa guling2an. Tapi siapa sangka, minusnya luka luar bukan berarti saya aman dari cedera. Yup! Ternyata tangan kiri saya ngga lolos QC. Ga tanggung2, patah di pergelangan. Disinyalir waktu dipaksa melintir sama stang. Untungnya masih bisa bawa motor ke rumah.

Karena sudah larut malam & sakitnya ngga seberapa (belum sadar klo patah), saya memutuskan langsung pulang. Besoknya baru dibawa ke RS. Fatmawati. Baru deh shock klo ternyata patah & menurut dokter harus digips sampai siku supaya ngga bergeser (ga perlu pasang pen karena posisi tulang ngga bergeser). Dari sinilah malapetaka itu dimulai!

Menghadapi sakit karena patah itu ngga seberapa. Saya pernah mengalami yang jauh lebih parah waktu dipaksa menyeret aspal bareng motor sejauh 5 meter 2 tahun lalu, tapi ngga ada luka dalam, cuma bersimbah darah aja. Yang terberat adalah menghadapi gips itu sendiri. 3 jam setelah pemakaian rasanya dingin, adem banget. Masuk jam ke-4… Welcome to the Hell! Panas & gatal yang amat sangat itu menu setiap detik harus saya santap. Rasanya kalau bisa, saya lebih baik pilih dibius total sampai tulangnya menyatu lagi. Stress menahan gatalnya jauh lebih besar dari rasa sakitnya.

Cuma dalam beberapa hari saya memutuskan untuk balik lagi ke rumah sakit, minta supaya diberikan alternatif lain. Akhirnya dokter memutuskan untuk memotong gips sampai batas lengan. Lumayan, setidaknya keringat ngga ngumpul di siku. Tapi jangan senang dulu. Kelegaan saya ini cuma bertahan sesaat. Begitu gatalnya muncul tetap saja rasanya luar biasa. Sampai saya sodok2 pakai penggaris besi ke sela2 gipsnya buat mengurangi rasa gatal.

Akhirnya saya cuma bisa tahan 2 minggu. Beberapa hari sebelum lebaran, saya ke sebuah rumah sakit tulang di Jl. Riau, Bandung. Ketemu dokter disana benar2 anugerah buat saya. Berdasarkan hasil roentgen, menurut sang dokter yang sudah sangat senior ini saya ngga perlu digips. Cukup pakai wrist splin yang dipasang penyangga besi. Keuntungannya? Bisa dilepas kapan aja. Jadi kulit bisa bernapas, ngga gatal2. Cuma tetap musti hati2 karena tulang masih rawan bergeser.

Proses penyembuhannya lama banget masbro. Kira2 pertengahan Desember saya baru bisa bawa motor lagi. Pergelangan tangan saya sampai sekarang ngga bisa menekuk dengan sempurna (90″). Serta meninggalkan cacat permanen yaitu kalau dilihat dari samping tampak perbedaan mencolok (telapak tangan ngga sejajar dengan lengan).

Itu aja sharing saya masbro. Mudah2an bermanfaat & bisa diambil hikmahnya. Jangan lupa perlengkapan safetynya klo naik motor. Apapun motornya, minimal helm, jaket, sarung tangan, & sepatu harus ada. Syukur2 klo punya protector juga. Sumpah, digips itu ngga enak masbro! So… Keep Safety Riding, OK?!

Note: Maaf layout & gambarnya seadanya, soalnya upload pake HP.

17 thoughts on “Sumpah, digips itu ngga enak! So… Keep Safety Riding!

  1. Waduhhh…ikut berduka mzbro. Serem kalau ngomongin jatuh dari motor. MOga2 cepat sembuh bro Angga….

    • thank you mas iwan, sekarang sih udah sehat. Lha wong udah bisa ngangon kebo:mrgreen:
      Tapi saya ngga bisa lagi melakukan aktifitas yg memaksa telapak tangan nekuk keluar (seperti push up). Soalnya posisi pergelangan tangannya bergeser, udah ngga di tempat semula.

  2. yaaa gitu deh Bro, main air ya basah, melukis ya kena cat, naik ya jatuh..

    Ya semoga saja tidak terulang ke 2 x nya hal-hal yang tidak menyenangkan tersebut.. Amin..

    • Amien. Thank you Mas Mul. Ya namanya kecelakaan ngga bisa dihindari. Paling kita cuma bisa meminimalisir resikonya dgn safety riding.

  3. pernah ngalamin jga patah tangan kanan tp beda ny klo long’s berobat alternatif jdi ga perlu di gips cuma di balut perban yg udah di olesin ramuan. gatel sih ga cuma bau amis ny ga tahan krn ramuan ny dr kepiting di alusin.

    • ramuan dari mana tuh bro? Wah, baru tau klo kepiting bisa nyembuhin patah tulang. Itu fungsinya buat nyambungin tulang ato nyembuhin memarnya?

  4. “Hanya
    dalam sekejap mata saya
    terlempar ke kanan oleh
    bantingan stir.”

    kalimat’y ambigu masbro he,.
    mata sampean trlempar?hehe,.
    Mbok y d kasih koma,”skejap mata,saya trlempar” he,.

  5. kalo didaerah saya sih yg paling ngetren SANGKAL PUTUNG hehehe… soalnya gak perlu merasakan gatal2.. xixixix…

    ane prnah mas patah tulang terus di gip karena gak enak dibawa deh kesangkal putung dan dilepas tu gip.. Siapin mental dari rumah dulu karena tangan diplintir2.. 2,5bln saya udah bisa naek mtor lagi…

  6. kok sering jatuh yach? lebih waspada dan safety first aja deh..
    setuju, digips kagak enak sama sekali.. tangan kiri lagi, jadi ngga bisa ce**k:mrgreen:
    aye ngalamin sendiri..

    • Ga tau juga bro. Kayanya apes banget klo bawa motor:
      1. 2009 – Kecelakaan pertama gara2 mobil di depan ngerem mendadak.
      2. 2010 – Kecelakaan kedua, ban nyangkut di lobang.
      3. 2011 – Kecelakaan ketiga (semoga yg terakhir), lagi anteng di kiri diseruduk jeep gila.

      Alhamdulillah klo bawa mobil cuma 1x (jangan sampe lebih), itu pun gara2 ujan badai, lagi mundur ngga ngeliat tiang listrik di belakang.

      • kalo aye tiap ganti motor pasti harus jatoh (perasaan gitu)
        1. pake king jaman sma nyusruk ke selokan (masih alay ngga pernah megang motor kenceng)
        2. pake tiger97 (bisa dibilang o’on sih) pas kuliah, buru2 pasang stand samping ngga bener walhasil ketiban motor sendiri:mrgreen: lecet dah tangkinya..
        3. pake shogun 125 edisi awal pas pulang kerja dari bekasi jatoh karena jalan ada timbunan pasir bekas truk pasir di kawasan cacing, tapi ada temennya, 7 motor jatoh disaat yg bersamaan karena jalan licin penuh pasir.. spion ma kaca lampu lecet..
        4. merantau ke jatim, ganti tunggangan pake apache.. ditabrak alay yang ngebut sambil nyalib kendaraan di depannya dari arah yg berlawanan.. ini yg paling parah..
        ngga ganti2 motor lagi dah…:mrgreen:

  7. waks.. jujur ane blm pernah ngalemin yg namanya patah tulang.. en sumpahh!! gamau ama sekališŸ˜„

    dulu pertama kali bawa motor pertama, pernah kecelakaan dipotong ama mobil vw kodox tua yg seenaknya belok motong ane yg lagi lurus untung cuma jatuhšŸ˜³

    emang jalanan di jkt tambah macet, n klo macet bikin orang stress bawaannya maunya sradak sruduk gamo ngalah.. hoki saat ini kantor ane deket rumah jadi ga macetšŸ˜³

    ampun dah meski udah pake protector kan cuma di dengkul, siku doang,, gimana klo yg dihajar tulang iga ? selangka ? sendi gelang tangan ?? nasippšŸ˜„

  8. Klo boleh tau itu wrist splint yg ada penyangga nya beli dimana ya ? Dan brp harganya?

    Kebetulan sy lg ngalamin kejadian yg sama, pergelangan pth , dan efek gipsnya luar biasa sm kulit, iritasi

    Tks atas infonya

  9. Maaf mas.. bisa bantu info itu beli wrist splint nya dimana ya ?
    Kalau berkenan info, bisa bantu buat kakak via sms ke 0812.8463.8562, itu no kakak saya.
    ~ Tony ~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s