Ngga semua motor sport di Indonesia Sepatufriendly

Kira-kira, judul di atas menggambarkan apa yang saya rasakan saat ini. Mungkin banyak dari masbro sekalian yang sekarang nyemplak motor sport, berangkat dari bebek. Tapi berbeda dengan saya. Saya naik kelas ke motor sport berangkat dari matic (malah sebelumnya ngga bisa bawa motor :P). Ada yang sedikit mengganggu dari motor sport yang saya tunggangi saat ini dan beberapa motor sport yang saya perhatikan memiliki kondisi yang “serupa”. Kondisi itu adalah adanya tuas up-shift di tumit. Umumnya tuas di tumit ada di motor bebek. Biasanya klo di motor sport up-shift dilakukan dengan sistem congkel. Seperti di Suzuki Thunder dan Honda Tiger. Tapi ada beberapa motor sport yang begitu masuk ke Indonesia dilengkapi dengan sistem ini. Padahal sebelumnya tidak ada. Seperti Unicorn Dazzler dan Yamaha FZ16. Begitu masuk ke Indonesia (NMP dan Byson) muncul deh injekan tumitnya. Buat yang sudah terbiasa mungkin ngga masalah. Tapi buat saya ini cukup mengganggu. Punya kaki yang ukurannya tanggung (gede banget ngga, tapi klo pake sepatu buatan lokal maunya yang paling besar) cukup menyulitkan saya. Pasalnya saya jadi ngga bisa bawa motor pakai sendal/sepatu sendal dan sepatu yang bersol tebal. Pasti nyangkut.

Pernah suatu hari lagi mau mendahului mobil dari kanan. Begitu posisi sudah didepannya, mau oper gigi ngga bisa lantaran tuas mentok bagian belakang sepatu. Walah… Klo ngga bereaksi dengan cepat bisa mati kesundul tuh. Ngga cuma sepatu sol tebal aja yang dihajar. Sepatu sol tipis pun punggungnya sering tergores bibir tuas. Alhasil, baru sebulan mengaspal. Sepatu saya sudah cacat sebelahšŸ˜› Nasib….

Bagian belakang sepatu yang jadi korban

Kalau saya sih lebih prefer pakai sistem congkel, karena riding position antara motor sport dengan bebek itu berbeda. Selain karena sayang sepatunya, kalau membahayakan seperti yang saya alami di atas kan gawat juga. Adakah masbro yang mengalami nasib yang serupa dengan saya? Yuk berbagi!

Ā 

Perbandingan tuas FZ16 dengan Byson

Ā 

Perbandingan tuas Unicorn Dazzler dengan New Mega Pro

11 thoughts on “Ngga semua motor sport di Indonesia Sepatufriendly

  1. Mzbro pake part racing aja kalo sdh ada yg masarin. Solusi sementara dan mesti terbiasa ya kaki kiri mesti jinjit menginjak pedal. Itu yg kini sy lakukan dengan motor sejenis vijay sampe skr.

  2. dulu pas pake mega pro lansiran 2007 malah ane potong tuas bagian belakangnya, jadi keliatannya kayak tiger yg emang dari sono-nya sistem congkel. sekarang pake ninja250r lebih nyaman dan karena emang udah terbiasa pake cara nyongkel2

  3. dari sejak jaman pake GL100 terus ganti RZR sampai sekarang dah ganti2 motor bbrp kali, yg pertama dilihat pasti tuas persneling.
    kalo desain tuasnya tampak tidak memungkinkan buat dicongkel pake ujung jari kaki, langsung -1 point.

  4. saya termasuk yg bersyukur NMP ada injakan tumitnya. karena dengan begitu saya tidak perlu “mencongkel” untuk pindah gigi, yang ujung2nya akan merusak kulit sepatu bagian depan.

    omong2 ukuran sepatu saya 42 atau malah 43 (kalau terlalu sempit). dan gak pernah tuh bro kena di bagian tumitnya dari semenjak 7 tahun pake megapro sampai pake nmp.šŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s