2nd Impression of My Byson – Road Test

Ngga terasa udah 1 bulan 4 hari sejak si Vijay turun. Tanggal 4 April lalu akhirnya nopol si Vijay turun juga. Malemnya langsung dipasang deh, sekalian sama tankpadnya. Maklum, tinggal di rusun bikin si Vijay harus tidur satu lapak sama motor2 lain. Jadi suka digerecokin sama anak2 tanggung atau orang yg baru liat byson. Kadang sampe dinaikin segala. Alhasil baru sebulan, tangki bagian deket selangkangan udah ada baretnya. Besoknya saya langsung ngurus keperluan parkir langganan kantor yg untungnya bisa selesai dalam 1 hari. Melanjutkan tulisan saya yang sebelumnya disini, setelah menghabiskan waktu 1 minggu dan sudah 180km terjelajahi, berikut yang bisa saya rangkum mengenai partner baru saya ini.

Entah semua motor sport atau cuma Byson yang seperti ini, pada awalnya saya sempat kebingungan waktu distarter ngga mau nyala. Padahal Bensin full, keran bensin pada posisi ON, engine cut pada posisi ON. Selidik punya selidik, ternyata Byson ngga bisa di electric starter klo perseneling ngga dalam posisi netral, kecuali dalam keadaan kopling ditekan. Maklum, biasanya ngga pernah lupa netralin gigi kalau habis pakai. Udah gitu dulu biasa pake matic, ga kenal sama yg beginian. Ya Allah… Ndesonya hambamu ini😀

Dipakai untuk menjajaki macetnya jalan Ciputat Raya setiap hari, ternyata handling Byson ok banget. Yang dibilang orang2 karena center gravitynya ternyata bukan omong kosong. Walaupun bodynya segede bagong, dibawa meliuk2 layaknya bebek & itik bukan hal yg ngga mungkin. Pergerakan stang ringan banget.

Napasnya di gigi 1 – 3 terasa pendek banget. Enak klo buat ngebut, tapi klo lagi macet tanggung lumayan ribet juga, dikit2 oper gigi. Tapi di gigi 4 – 5 napasnya lumayan panjang. Karena rute yang saya hadapi baru seputaran Ciputat – Simatupang, saya belum bisa memaksimalkan pemerkosaan kinerja motor ini. Top speed didapet pun baru 90kpj. Itu pun harus buru2 pelan lagi karena treknya sudah habis. Akselarasinya lumayan, walau ngga se-responsif Si Item (mio bore-up 150cc saya) dulu. Tercatat ditrek yang sama, Si Item bisa tembus >110kpj.

Entah kenapa, motor ini terasa lebih mantap kalau dikendarai berboncengan. Dengan bobot saya ±80an kg dan boncenger ±40an kg, lebih asik buat ngacir. Ngga terasa bergetar. Sedangkan dikecepatan yang sama, jika dikendarai sendirian terasa agak bergetar.

Ada beberapa catatan dari hasil road test saya selama beberapa hari ini:

  • Aplikasi sistem keamanan motor tidak bisa dinyalakan kalau tidak dalam posisi netral menurut saya sangat bagus. Setidaknya mengingatkan kita agar selalu memindahkan posisi perseneling sebelum mematikan mesin. Klo ngga, bisa aja sewaktu2 motor loncat saat di starter.
  • Ada satu yang mengganjal dari motor ini yang ngga ada di FZ16 versi Indianya, yaitu tuas gigi belakang. Adanya tuas gigi belakang ini buat saya cukup mengganggu, karena terbiasa gear up dengan sistem congkel, pada saat gear down bagian tumit sepatu suka nyangkut di tuas belakang. Alhasil cuma butuh waktu seminggu bagian tumit kiri sepatu saya baret2. Kepikiran sih buat aplikasi tuas underbone.
  • Kaya’nya, pedal rem belakang memang benar2 PR buat Byson, seperti yang saya jelaskan di tulisan sebelumnya. Untungnya ada fasilitas engine break, jadi lumayan sedikit membantu untuk pengereman. Pengaplikasian RDB saya rasa sangat penting untuk mengatasi masalah ini.
  • Kalau sudah di putaran atas, stang terasa agak bergetar. Saya rasa hal ini bisa diatasi dgn pengaplikasian bandul stang milik Satria FU, mengingat bandul stang Byson cuma aksesoris yg terbuat dari plastik. Dulu pernah pasang bandul Satria FU di si item terbukti ampuh ngilangin getaran di putaran atas. Soalnya bautnya lumayan panjang. Hampir sepanjang handpadnya.
  • Di putaran bawah napasnya pendek, tapi putaran atasnya lumayan.
  • Akselarasi ngga bisa dibilang cepat, agak lambat tapi cenderung stabil.

Bagi masbro yang sudah biasa naik motor sport, terutama yang tenaganya lebih besar, saya jamin pasti merasa motor ini kurang bisa memuaskan, terutama di urusan tenaga. Tapi untuk pemula yang baru naik kelas dari bebek/matic, atau commuter seperti saya yang hanya memakai motor untuk di dalam kota, saya jamin motor ini sangat cocok. Gagah, enak buat meliak-liuk, mesin halus, serta tenaga yang ngga besar tapi terbilang cukup stabil.

22 thoughts on “2nd Impression of My Byson – Road Test

  1. Nais inpoh, disinyalir bro space romantic sudah mampir di forum b#y*ni*, ane sudah liat jejak nih motor.

    Yang pasti nunggang nih kebo mantap

    Salam penunggang kebo

    • hahaha… ketauan ya? iya masbro, saya emang suka nongkrong di Byonic sejak dari Part 1. Cuma baru rajin posting sejak Part 3 aja, setelah berhasil ngandangin Byson. Sebelumnya pernah beberapa kali posting di part 1-2 tapi dgn ID saya yg lain. Tapi saya ngga terdaftar sebagai anggota resmi Byonic lho, cuma rajin nyimak aja. Lebih suka independen.

  2. sama kaya ane, dari part 1 sampe skr rajin liat forum tersebut. sambil milih2 racun racun yang cocok buat dandanin kebo. hehehehe…..

    • Racun2nya emang sadis. Apalagi dulu waktu Chips Motor masih eksis sama Byson. Tapi untungnya saya ngga gampang terkontaminasi masbro, soalnya saya tetap lebih suka bodi orisinilnya. Klo pun ada yg mo saya modif paling cuma RDB, & ban belakang aja.

  3. Sampe lupa, lam kenal sebelumnya, ane udah pake kebo sejak bulan nop, body masih orisinil cuma di bikin variasi sticker full body. Abisan Sayang body kebo yang aduhai digerayangin ama tangan jahil.

    • saya sempet kepikiran buat pasang stiker di tangki yg bersentuhan dengan paha masbro, soalnya baru dipake seminggu udah keliatan baret bekas gesekan tas paha & celana jeans. Mungkin weekend ini mau coba eksperimen kli.

  4. ane pasang sticker di daerah tebet mzbro, namanya gondrong sticker, maaf bukan promo nih…hehehe

    kebetulan sudah langganan tu toko, dari tunggangan 4 motor ane yang dirumah semuanya ditutup sticker n di modif ama yang empunya dengan menggunakan sticker.
    Pekerjaannya di jamin rapih, dan banyak moge yang juga nimbrung disana. Kalo ada waktu pengen survey bisa pm ke mail ane….hehehe (maaf.bukan.sales.loh : on)

  5. trims infonya masbro, tapi tebet… jauh banget dari rumah. Di Cijantung sih banyak tukang cutting stiker. Berderet di sepanjang Jl. Kesehatan. Mungkin saya mau coba kesana, soalnya sejalan sama jalur ngapel😀

  6. hahaha…. ane aja tinggal di bekasi.

    kalo mau liat2 bisa aja. kalo mau pasang lebih baik datang lebih awal jam 6-7, lewat jam itu biasanya sudah antri ga kebayang.

  7. walah dalah , piye ki bro angga ;…
    emang tuk smua motor kopling g bsa d starter kalo gigi masuk tanpa tekan tuas kopling..cmiiw
    piss n keep broderhud…. by puls”ies”

    • hehehe… Iya ya? Maklum masbro, ga pernah bw motor kopling sebelumnya. Habis klo di mobil kan masih tetep bs di starter. Btw, thx udah mampir masbro.

  8. P180 ku juga gitu mas broo,,gakbisa stater kalo persenelling gak netral,,,tapi kalo megapro ku bisa2 aja…
    bandul stang punya pulsar lebih berat dari punya tiger n bahannya anti karat sepertinya..tapi ulirnya sama gak yah..:mrgreen:
    lam kenal mas brooo..

  9. saya pengendara NMP, juga alami yang sama. keadaan mati masuk gigi ga bisa di stater electric. mau tak mau di netralkan dulu. seingat saya dulu ga begitu sih. susah kalau keadaan macet, harus netralin dulu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s