First impression on my Byson

Yup masbro, setelah si Vijay a.k.a Kebo a.k.a Byson merapat ke kandang rabu lalu, saya tidak langsung menjajalnya dikarenakan kondisi cuaca yang tidak memungkinkan. Jadi si Vijay begitu mendarat langsung parkir. Baru dua hari kemarin (Sabtu & Minggu) saya bisa mencicipinya. Berikut yang bisa saya simpulkan dari test ride saya tersebut: 

Desain

Bagian ini emang jadi nilai jual utama dari si Byson. Klo diibaratkan, seperti beli lukisan. Walaupun cuma begitu doang tapi orang berani bayar mahal. Bodinya lebar bin seksi binti bohay. Jujur aja, soalnya baru kali ini saya beli motor kaya’ beli kucing dalam karung. Ngga tau bentuk asli motornya gimana (cuma pernah liat skali dibengkel waktu servis si item), ngga tau dealernya dimana, ngga tau salesnya cakep apa ngga. Semuanya dilakukan by phone. Jadi agak deg-deg-ser waktu nih motor mau dateng. Tapi begitu nongol di depan mata, baru saya ngerti kenapa indenannya bisa berbulan-bulan.

  • Kaki-kaki. Kaki depan yang besar, ban & velg yang diatas rata2 teman sekelasnya benar2 membuat Byson terlihat gagah. Namun penggunaan ban belakang ukuran 120 terasa terlalu kecil untuk tangki sebesar itu. Mungkin minimal 140 biar kelihatan pas.
  • Kondom Tangki. Ukurannya yang besar dan bentuk yang menyerupai punuk ini saya rasa wajar kalau menjadi daya tarik utama dari si kebo. Mengenai penggunaan kondom plastik instead of real tank, buat saya ngga ada pengaruh apa2 dari segi tampilan.
  • Shroud. Setelah saya amati benar2, ternyata bentuk shroudnya lah yang membuat Byson terlihat padat. Penempatan shroud di bawah tangki ini top markotop. Pantesan, si klingon yang lebih besar pun ngga segagah byson, ternyata bentuk shroudnya sangat berpengaruh.
  • Headlamp & Speedometer. Headlamp turunan FZ1 ini benar2 tanpa cela. Speedometer digital pun sebenarnya terlihat keren. Tapi entah kenapa saya ngerasa kurang terang. Panel instrumennya terasa terlalu kecil & gelap. Backlightnya kurang mendukung untuk riding di siang hari. Speedometer Takegawa punya si item dulu jauh lebih terang. Selain itu permainan stiker membuat speedometer ini terlihat sempit & kurang informatif.
  • Buritan. Walaupun kondom tangki merupakan daya tarik utama dari Byson. Buat saya, desain dari buritanlah yang paling spesial. Bentuk behel & penempatan rear lightnya benar2 jenius. Sayang warnanya ngga senada dengan tangkinya. Kalau senada pasti lebih keren lagi.
  • Stang. Penggunaan stang fatbar yang lebar ini sebenarnya keren. Cuma buat orang yang terbiasa menyemplak matic/bebek seperti saya sepertinya membutuhkan waktu lebih untuk beradaptasi. Keliling2 komplek ½ jam aja rasanya cepat pegal.
  • Spion & klakson. Dua hal ini yang menurut saya yang sangat minus dari Byson. Begitu nengok ke spion & nyoba klaksonnya… Lho kok sama persis dengan si item-ku dulu? Sayang banget tampilan gagahnya dirusak sama kuping caplang & suara cemprengnya.
  • No shutter key. Motor yang bejibun peminatnya tanpa shutter key? Apa jadinya?

maaf pake foto lama, soalnya kemarin pas nyoba lupa foto2

 

Riding Impression

Setelah saya ceritain impresi saya mengenai desain si Vijay, berikutnya tentang mengendarainya nih masbro.

  • Height & Weight. Saat kaki mulai melangkah menaiki si Vijay, Wow! ternyata buat saya ngga jinjit detected, namun ngga terlalu rendah juga. Sedang lah untuk saya yang tingginya 173cm. Coba digoyang2 & didorong2… Ternyata ringan banget. Seperti domba, badan kecil bulu tebal.
  • Riding position. Riding positionnya yang saya suka, Mantab! rasanya sangat gagah sekali. Ini toh rasanya naik naked bike? Pergelangan tangan tidak terlalu menekuk dan tidak menumpu badan layaknya motorsport, sesuai dengan harapan saya. Pasalnya pergelangan tangan kiri saya belum bisa menekuk dengan sempurna pasca patah saat kecelakaan September lalu, dan masih terasa sakit bila dipakai menumpu atau saat reflek spontan.
  • Handling. Untuk urusan handling sama sekali tidak ada masalah. Tidak understeering maupun oversteer. Pas!
  • Gear Shifting. Koplingnya cukup enteng, tapi tuas persenelingnya terasa agak keras (mungkin saya yang belum terbiasa).
  • Mesin. Suara mesinnya cukup halus, kaya’ suara matic. Cuma kok panas banget ya? Dipake muterin komplek ½ jam aja betis kanan berasa dikompres air panas. Jadi penasaran, klo dipakai jalan lama bakal kaya’ apa.
  • Akselarasi. Tarikan biasa saja, ngga terlalu enteng dan ngga berat juga. Berhubung cuma di jalan komplek, jadi eksplorasinya ngga maksimal. Ngga bisa lebih dari gigi 3. Habis mau gimana lagi? Lha wong plat nomer belum turun. Daripada didenda 500 ribu? Tapi saat ini saya belum merasakan ada indikasi kebo adalah motor lelet. Bukan motor ngebut iya😀
  • Brake. Rem depan cakramnya lumayan menggigit, tapi rem belakangnya benar2 payah. Entah stelannya yang kurang pas atau memang seperti itu. Yang jelas saya harus menapakkan kaki lebih dalam untuk memperlambat laju motor ini. Mungkin ini akan menjadi PR utama saya buat si Vijay.
  • Terus yang lucu, menghilangkan kebiasaan ala matic ternyata ngga gampang. Saya masih suka lupa klo rem belakang tuh di kaki, bukan di tangan kiri. Kayanya musti dibiasain lagi nih, klo ngga bisa nyelakain orang lain di jalan nantinya.🙂

 

Kesimpulannya

Si kebo bukan motor yang bertenaga besar dan kaya akan fitur yang bisa memenuhi keinginan saya. Tapi merupakan pilihan yang cukup sesuai dengan keperluan dan kebutuhan saya. Tampilan jelas kece, dijamin tetap bikin keliatan ganteng tanpa harus buka helm😛. Handling ringan, tenaga tidak meledak2, cocok dengan kebutuhan saya yang menggunakan motor hanya untuk keperluan kerja dan jalan2 di dalam kota, yang sudah pasti banyak stop&go dan meliak-liuknya. 

Adapun kekurangannya yang nantinya mungkin akan saya tutupi secara bertahap adalah:

  • Rem belakang diganti dengan cakram supaya lebih menggigit & bikin tampilan lebih ganteng.
  • Klaksonnya terlalu banci. Mungkin twin tone lebih ok.
  • Mungkin backlight speedometernya perlu diganti dengan yang lebih terang supaya bisa tetap terbaca dengan jelas di siang hari.
  • Spion yang sama persis dengan spion bebek & matic diganti dengan yang lebih sporty, mungkin Koso atau Stage 6.
  • Alarm untuk keamanan.
  • Serta mungkin ada cara untuk menurunkan panasnya? (dicelupin panadol aja kali ya :P)

Akhir kata, pilihlah motor sesuai dengan kebutuhan & kemampuan anda. Fitur canggih belum tentu memenuhi kebutuhan, tenaga besar belum tentu sesuai keperluan, harga tinggi pun belum tentu sesuai dengan kemampuan. Mungkin ada sebagian masbro yang berpendapat “yang penting suka sama bentuk motornya dulu, soal performance bisa diupgrade” (seperti saya), atau ada juga “yang penting fitur/performancenya dulu, soal bodi bisa dimodif”. Apapun itu, pilih saja yang menurut masbro menjadi prioritas utamanya. Sisanya bisa dilengkapi secara bertahap. Kalau semua ego diturutin ya ngga akan ada abisnya. Betul ngga masbro? Akur dong!🙂

30 thoughts on “First impression on my Byson

    • Salam kenal juga masbro. Terima kasih udah mampir. Nanti saya update lagi info soal Bysonnya kalau sudah bisa dipakai mengaspal di jalan raya ibukota.

  1. @Kinai
    Klo menurut saya malah stoplight di spakbor itu ide brilian banget mabro. Yah… beda orang beda selera sih🙂
    Salam kenal juga.

    @sembarang
    Wah klo topspeed saya ga akan bisa ngukur masbro, saya ngga berani ngebut2. Terakhir ngebut, kuku tangan saya sampe lepas & borok dimana2, motor sampe ga jelas bentuknya. Sing penting alon2 asal klakson aja… eh klakon😛

  2. sebenarnya klo menurut Saya lho Bro,
    ban belakang sudah cukup lebar (120) cuman peleknya aja yang kurang lebar
    panaz berlebih disebabkan Catalytic Converter pada knalpot standardnya..

    • tapi klo diliat nyerong, ban belakangnya jadi keliatan kecil banget masbro. Kalau iya peleknya, saya rasa 3.5″ cukup besar. Apa karena palang 5 & palangnya kecil2 jadi bikin terkesan peleknya kecil? Kurang paham sih saya.

      Bener juga masbro, catcon bisa jadi penyebab mesin jadi lebih panas. Wajar aja, mungkin karena tekanannya terhambat. Tapi klo buat saya sih itu jadi keunggulan byson sendiri. Setidaknya yamaha cukup peduli ama lingkungan. Klo soal bikin motor jadi lebih lelet… Yah, saya ga akan pilih byson klo saya mau nyari motor cepet😀

    • hehehe… mohon maaf nih Pak Bambang, jadi ngga enak hati nih saya ngacir duluan😀
      Tapi sabar aja Pak, dijamin ngga bakal nyesel deh klo udah turun.

  3. wah setuju banget dengan impresinya… detail. jadi penegen ngandangin. Ditunggu impresi berikunya dan foto2nya.

  4. keren masbro cerita tentang bysonnya, memberi
    pencerahan yg banyak untuk saya “penggemar Byson
    sejati”.. hehehehe(tp msih setia sma c “raja jalanan”)

    mas bro, akselerasi gimana yahut gak?
    sblmnya masbro pke mtor apa??
    salam kenal mas bro, keseluruhan KEREN.. ^_^

    • Terima kasih udah mampir masbro. Klo akselarasi sih biasa aja , ngga lelet tapi juga ngga ngacir.
      Sebelumnya saya pake Mio bore up. Klo dibanding mio korekan saya dulu mah jauh, byson ngga ada apa2nya. Tapi “rasa” pas dinaikinnya itu yang beda. Mio ngga ada “pride”nya.😀
      Overall tampaknya byson ok buat dipake harian, cuma rem belakangnya aja yg kurang ngegigit.
      Plat nomer saya sampe sekarang blm turun masbro, jadi blm bisa explore secara maksimal.

      • thx masbro dh djlasin…🙂
        nunggu byson d kandangin btuh wktu brp lma
        mas? hehe
        dtunggu ceritanya mas kl dh turun platnomnya.

        • hampir 3 bulan masbro, itu pun yg saya ambil bukan asli indenan saya, tapi indenan kerabat yg dikasih ke saya. Yang indenan saya malah belom turun2. Tapi anehnya begitu saya cerita ke salesnya klo saya udah dapet byson dari limpahan inden orang lain & siap kirim, ga lama kemudian (ga sampe 24 jam) orang dari dealer tempat saya inden telp klo byson saya udah siap dikirim. Biasa lah, permainan dealer. Tapi saya udah kadung kecewa, jadi ambil yg punya kerabat saya aja.

          Klo ga salah dealer tempat saya inden namanya mustika motor, di daerah jatinegara. Klo yg tempat saya dapet byson, saya malah ngga tau sama sekali nama dealer & lokasinya dimana.

  5. wowow… sungguh tega “permainan dealer”,
    btw knp gak NMP masbro?
    tw gak masbro kl ttg NMp gmn, kbaikan n
    keburukannya?? hehehe
    sory, kluar dr topik…🙂

  6. @bro anakanak
    Klo bicara value for money mungkin NMP lebih valuable ketimbang byson (speedo ada jamnya, rem cakram depan belakang, barang ready stock), tapi klo mau lebih valuable lagi mending pilih Pulsar 220 sekalian (lebih murah, speedo udah digital, DTS-i, rem cakram depan belakang, 220cc, oil cooler, irit, tutup bensin model moge, stang jepit, lampu projector). Cuma basicly saya ga suka sama desainnya NMP. Justru saya sempet kepincutnya sama pulsar.

    Tapi at the end buat saya tampilan lebih penting ketimbang performa. Klo performa bisa diupgrade lah. Soalnya motor cuma saya pake buat ke kantor (4km dr rumah) & jalan2 dlm kota klo weekend. Jadi keunggulan yg ada di pulsar/NMP blm tentu kepake sama saya.

    Klo masbro sendiri gimana? Sekarang pake motor apa?

    • ya sama kya masbro, penampilan memang yg
      pertama(byson). tinggal d modif dkit aja…
      memang sih p200 bgus tp dealernya msh jarang n
      krg suka sama doubleshocknya.
      saya masih pke suprax125, emang sih NMP desainnya
      gak total upgrade dr sblmnya.
      saya sih masih nyari2 informasi tentang NMP dan Byson,
      cz msh dlm permintaan pada org tua(maklum msh
      jd siswa,, hehehe)

  7. @bro anakanak
    Ya back to keinginan awal aja masbro. Kadang yg saya alami suka dispute gara2 bosen kelamaan nunggu byson. Tapi klo emang udah naksir dari awal pasti ga bakal nyesel deh.
    Klo saya sih sebenernya pengen N250R, dari 2008 pengen tapi ngga kebeli. Baru byson aja yg secara desain bisa mengalihkan perhatian saya dari N250R. Tapi klo ketemu N250R dijalan tetep aja ngiler😛

  8. ok mas Bro, bisa ditampung.
    ya semoga saja permintaan saya bisa dikabulkan
    oleh ortu, untuk menggantikan “Rajanya Motor Bebek”
    jd Byson or NMP.. ^_^

    • Ok deh masbro, ditunggu kabar motor barunya😀
      Btw, nopol udah turun senin kemarin. Kira2 minggu depan udah bisa saya upload review road testnya.

      • sip masbro, nie lg otw to Gunung Gede (mw bwtapa)😀
        dirutunggu masbro, review “byson mengaspal
        dijalan ibukota”😀

  9. Pingback: 2nd Impression of My Byson – Road Test « SPACE? Romantic

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s