Pengen punya motor aja kok susah banget ya? (Part4 – END)

Kemarin, hari yang udah ditunggu-tunggu selama 3 bulan akhirnya datang juga. Yup, apalagi klo bukan merapatnya kebo yang dinanti-nanti (maaf Pak Bambang, saya duluan ya! :)). Sang ternak turun dari mobil tepat pukul 4 sore. Sayang tidak sempat diabadikan detik2 bersejarahnya dikarenakan hujan yang cukup deras. Walaupun bukan warna putih seperti yang diinginkan dulu. Tapi gapapa lah, toh warna merah juga alternatif pertama dari warna putih.

Seperti yang masbro ketahui (bagi yang mengikuti tulisan saya), perjuangan saya menjinakkan mamalia dari ranah inspektur Vijay ini sangat tidak mudah. Mulai dari dijanjikan awal Januari, kemudian diundur ke akhir Januari, sampe dapat telepon shock terapi yang bilang harus diundur sampai April. Keteguhan saya pun berulang kali diuji. Mulai dari ketertarikan dengan PCX & CBR250R, pilihan putus asa ala New Scorpio Z, sampe kena racun Pulsar 220nya Mas Iwan BanaranšŸ˜€, (maaf NMP, kamu ngga masuk list. Walaupun kamu saingan head-to-headnya Byson, tapi headlampmu itu lho yg ngga kuku :P).

Perdebatan dengan orang tua pun tidak bisa saya hindari pada saat saya sempat memutuskan untuk beralih ke Pulsar 220. Berbagai macam pertimbangan orang tua bikin saya maju-mundur. Yang Pulsar resale valuenya terjun bebas lah, yang sparepart & bengkelnya susah lah, sampai issue ‘jangan pilih motor kencang karena takut tangan saya patah lagi’ pun dijadikan alasan. Yah, yang namanya orang tua pasti mikirin yang terbaik buat anaknya, sementara anak biasanya mikirin yang terbaik buat egonya. Jadi daripada kenapa2 nantinya, yah dikembalikan lagi saja ke pilihan awal a.k.a Byson.

Kalau dipikir2 ada benarnya juga, alasan utama saya memutuskan untuk beli motor ini dulu adalah karena saya mencari motor yang profilenya besar tapi sesuai kantong (tadinya mo beli ninin 250, tapi ga kuat ngebayangin cicilannya). Jadi, walaupun sempat disorientasi beberapa kali, akhirnya saya kembalikan lagi ke tujuan awal.

Untungnya, berkat bantuan seorang kerabat, hal ini bisa diwujudkan dengan cepat. Awal bulan lalu beliau inden Byson di salah satu dealer, begitu motornya datang langsung deh hubungi saya untuk disurvey. Jadi Byson indenannya buat saya. Prosesnya sangat cepat, ngga sampai 1 minggu dari survey sampe ngandang. Malah harusnya cuma 2 hari kalau saja waktu itu saya ngga plin-plan. Harga yang ditawarkan pun harga OTR Jakarta tanpa upping. Sedangkan dealer tempat saya inden? Kelaut aja deh, mendingan buka toko kelontong aja. Udah lama, molor mulu, minta upping pula.

Akhirnya telenovela saya memasuki episode penutupnya. Eksistensi si item yang sudah mengabdi selama 3 tahun 10 bulan kini resmi digantikan oleh si merah dari indihe. Saya ucapkan banyak terima kasih buat permaisuriku, Om Anton, Mas Iwan Banaran, Mas Mulyanto, Mas Triyanto, & masbro2 lainnya yang udah sering mampir ke warung saya ini yang ga bisa disebutin satu2. Tak lupa saya ucapkan selamat berjuang juga buat Pak Bambang & para indener lain yang masih menanti di luar sana. Walaupun dibilang ‘bodi bohay harga lebay fitur alay’, Insyaallah puas kok begitu ngeliat si montok merapat. Itu aja episode terakhir dari judul telenovela ini. First impression saya mengenai motor ini akan saya ceritakan di tulisan saya yang lain. Akhir kata, selamat tinggal item, Selamat Datang Inspektur Vijay!

13 thoughts on “Pengen punya motor aja kok susah banget ya? (Part4 – END)

    • iya masbro, lega rasanya. Rencananya besok pagi baru mau dicoba. Kasian udah 3 hari nangkring di parkiran rusun cuma dipanasin doang sebelum berangkat kantor. Insyaallah Senin saya ceritain reviewnya (dirumah ga ada komputer, cuma bisa online pake HP).

  1. @extra
    Hehehe… Bisa aja si masbrošŸ˜€

    @hourex
    Iya mas mul. Besok saya tulis. Udah dites 3x, & cuma ada 2 kekurangan byson yg cukup berpengaruh.

  2. wuih keren ui… akhirnya dateng juga ya masbro.šŸ™‚

    ā€˜bodi bohay harga lebay fitur alayā€™ hati-hati lho, slogan ini harusnya dipatenkan supaya gak dipake secara bebas oleh YMKI di brosur Byson selanjutnya…šŸ˜€

    • hahaha… bisa aja si masbro. Btw parah juga ya YMKI, udah 1/2 tahun nih dari Byson dilaunching, jangankan TVC, brosur pun ngga ada. Saya sendi cuma pernah liat iklannya di web sama koran doang.

      • yah seenggaknya gak semisterius si vixy saat awal-awalnya dulu. saya rasa YMKI pun tahu jika TVC diedarkan, pesanan si kebo ini akan jauh meningkat, sementara kemampuan produksi tidak mampu mengakomodasi pesanan yang sudah ada. Bisa-bisa malah nunggu sampe setahun….

        omong2 dapet cash apa kredit masbro? katanya kalo kredit justru dipermudah.

  3. lama enggak buka wordpress, ternyata byson sudah masuk kandang. selamat mas bro, anda terbukti lulus ujian kesabaran, hehehe…… selamat menikmati kebonya, enjoy!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s