Jakarta oh Jakarta

Mencermati kehidupan sosial di Ibukota menarik juga (sejak kapan jadi sok sosialis gini?). Terutama di jalan rayanya. Sejak tertimpa musibah yg merenggut kelurusan tangan saya (ribet ya? Maksudnya patah tangan) bulan September lalu, praktis jadi sering naik angkot, karena ngga memungkinkan untuk bawa motor. Trus emang kenapa klo naik angkot? Aneh?

Ngga sih, cuma buat saya yang udah 2 tahun hampir ngga pernah ngerasain naik angkot jadi takjub aja tiap nemuin hal2 yg unik.

Supir Bau

Suatu ketika berangkat kantor naik angkot yang supirnya baunya bikin serasa berdiri di belakang truk sampah. Mendadak jadi mikir: si abang jangan2 keasikan narik ampe seminggu ga pulang2. Klo gitu, ga kebayang Bang Toyib baunya kaya apa. Secara ga pulang sampe 3x puasa 3x lebaran.

Nasi Kucing

Pernah lagi waktu pulang kerja, kali ini settingnya abis maghrib, dimana pedagang kaki lima yang biasa mangkal di depan Po*n Squa*e Lebak Bulus mulai bertebaran. Ceritanya angkot yang saya tumpangi lagi ngetem. Tiba2 penumpang depan ngeliat tukang nasi kucing. Sontak dia teriak “Woi! KUCING! Nasinya dua ya! Dibungkus!”, tiba2 saya kepikiran: gimana klo seandainya tuh makanan dikasih nama nasi anjing? Anda bisa membayangkan sendiri kejadian selanjutnya.

Ga cuma itu aja, tampaknya si supir ga tau apa itu nasi kucing. Entah dia terlalu kotaan atau kampungan, tapi klo diliat dari raut mukanya (padahal klo dari belakang cuma keliatan rambutnya doang ama kuping dikit) tampaknya bener2 ga tau apa itu nasi kucing. Kemudian terjadilah dialog yang HAMPIR menarik simpati saya.

Supir: “Nasi kucing apa sih bu?”

Ibu: “Ade ga tau? Itu lho nasi bungkus yg pake ikan. Enak lho. Murah lagi. Karena porsinya sedikit makanya dinamain nasi kucing”.

Supir: “ooo…”.

Ibu: “Ini saya bukain satu biar ade ga penasaran”.

Disinilah rasa simpati saya timbul. Di ibukota yang lebih kejam dari ibu wati ini masih ada aja orang baik yang mau membagikan makanannya ke orang yang baru dikenalnya. Dengan penuh rasa ingin tau & ngarep dibagi, si supir yg kira2 umurnya baru masuk kepala 2 ini melongok ke nasi kucing yg dipegang si ibu.

Ibu: “Tuh kaya gini dek. Nasi, dalemnya ada ikan disambelin”.

Tiba2 tuh nasi dibungkus lagi & dimasukin ke tas si ibu. “Lho? Ga jadi dikasih bu?” Itulah yang ada dipikiran saya yang mungkin juga ada di pikiran si supir. Tapi kebingungan itu langsung terjawab kurang dari 2 detik seiring dengan kalimat lanjutan si ibu.

Ibu: “Klo ade mau pesen aja satu, cobain dulu, mumpung kita belom jalan”.

Lah yang bawa mobil kan dia bu, terserah dia mau jalannya kapan. Klo dia mau ngetem sampe 3 bulan lagi juga bisa. Seketika si supir langsung menancapkan kakinya ke pedal gas.

Itulah uniknya wajah2 ibukota. Ini hanya sebagian kecil dari segudang kejadian unik yang terjadi setiap harinya di ibukota kita tercinta ini.

Bagaimana dengan pendapat anda? Silahkan ditumpahkan disini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s