Pengen punya motor aja kok susah banget ya?

Berawal dari akhir tahun 2010 lalu (mungkin agak telat ya), saya memutuskan untuk ganti motor. Si item (panggilan kesayangan buat Mio Sporty 2007 yang selalu setia mengabdi) rasanya udah harus dipensiunkan, ga tega rasanya memberikan beban 80kg + 40kg buat dibawa lari 20km tiap hari pada si mungil yg seharusnya bisa lari lincah itu. Sebenernya sih pengen punya Ninja 250R, apa daya kantong tak sampai.

Si item yang setia

Setelah mengadakan negosiasi yang cukup alot dengan ibu suri, akhirnya mendapat kucuran dana (alhamdulillah) beberapa juta untuk beli motor baru. Tapi tetep aja motor sangar keluaran Geng Ijo itu ga kebeli juga. Dicari2 yang pas, akhirnya bola mata kepincut jg sama seekor kebo putih dari indihe (bukan bule, mungkin albino) keluaran pabrikan garpu tala. Sekarang tinggal jual si item buat nambah modal.

Si item pun tergadaikan dengan harga yg sedikit dibawah harga pasaran (maklum si item udah kali dibawa ke dukun patah tulang), jadi ga bisa ngarep jual tinggi2.

Selanjutnya….. The Hunting Season Begin!

Ternyata untuk ngandangin ternak yg satu ini bukan hal yang mudah. Butuh pantat yang super lebar (katanya orang sabar pantatnya lebar, berarti orang yg bisa sabar karna inden kebo pantatnya pasti jauh lebih lebar dari orang sabar pada umumnya). Langkah saya dimulai dari sebuah forum komunitas terbesar di Indonesia yg untuk tampil di halaman pertama aja bisa sampe berdarah2. Ada juga temen yang dengan ikhlas mencoba bantu menghubungkan ke dealer yang dikenal. Akhirnya setelah 2 minggu dapet juga lapak yg cocok. Dengan dp 12jt & upping 500rb, dipastikan kebo bakal ngandang di awal Januari 2011. Bunga cicilannya jg ga gede2 amat. Tanpa memandang bulu siapapun yang ada di depan mata, langsung saya minta disurvey. Prosesnya cepat, ga sampe 3 hari dari mulai survey sampe PO masuk ke dealer.

Dengan estimasi awal januari sudah sampai (max. 14 Januari), pikiran udah kemana2 buat ngeracunin si kebo biar tampak lebih anggun. Apalagi sering nongkrong di komunitas penunggang kebo, racunnya macem2, menggugah selera & menguras kocek.

Hari memasuki tanggal 10 Januari. Mulai cemas, uring2an, susah BAB (lebay mode: ON) karena belom ada telp dari dealer juga. Akhirnya saya memutuskan buat telp salesnya. Dan yang dikhawatirkan ternyata benar adanya! JENG JENG JENG JENG! <– (Backsound horror). Ternyata dealer belom dapet supply dari gudang, dari 10 yang diorder cuma turun 2, dan nama saya masih duduk di bangku cadangan. Langsung buru2 ke toilet kantor, balik badan, & ngaca. Wow! ternyata benar bertambah lebar (sok dramatis).

3 hari kemudian saya coba telp lagi (ceritanya sok neror). Tapi ternyata usaha saya gagal, akhirnya si kebo dijanjikan merumput tanggal 28 Januari.

Dari mulai excited banget, sampe bosen. Mungkin itu ungkapan yang tepat. Tadinya sempet kepikiran apa sebaiknya beralih ke kakaknya aja (kalajengking putih), soalnya ngeliat bentuk tangki & shroudnya bikin ngiler juga. Tapi itu berarti dana yg musti dirogoh makin dalem. Belom lagi issue klasik shock amblasnya si kalajengking masih menghantui di versi yang baru ini. Velg ukuran 18 jg jadi pertimbangan (punya kebo cuma 17 & lebih lebar) yang akhirnya memutuskan untuk ga menoleh ke kalajengking.

Klo berdasarkan hari kalender, berarti 10 hari lagi si kebo udah bisa dipanen. Sekarang sih udah ga terlalu ngarep lagi, terutama setelah tau ada temen yang udah inden kebo sampe 3 bulan belom turun2 juga. Tapi mudah2an ga perlu sampe selama itu. Yah… kita liat aja nanti.

Monggo dikomentari atau yang mau share juga boleh.

12 thoughts on “Pengen punya motor aja kok susah banget ya?

  1. kasihan amat sich lo cun…
    yakin nich menunggang kebo, bukan ditungganggi kebo..waktu bawa si item aja ga cocok apalagi sekarang bawa kebo…
    happy menunggu yach..
    ^_^

    • justru karna bawa si item ga cocok makanya gw pindah ke kebo. Klo ukuran badan gw se elo mungkin gw lebih milih bawa sepeda mini😛

  2. Ada kebo yang ready stok, tp speknya agak beda:
    1. pelek bintang + ban tapi dari kayu…
    2. bisa buat ngangkut 4 orang
    3. asli irit bahan bakar, cuma pake rumput…
    4. bebas polusi/ramah lingkungan, asal knalpotnya ditadahin pake karung…
    5. rem konvensional, pake tali
    6. kendali gas pake batang bambu bisa, ditambahin tali/tambang

  3. Gw juga dah bosen nunggu nih mas..
    antriannya panjang bangeettt…
    Udah lebih dari 30 orang yang inden. Gw urutan ke 21. Tiap bulan stock yang turun hanya 1-3 unit saja.
    Pengen ganti ma vixi se kayaknya.
    Ini kondisi yang terjadi di kota saya. dealer yamahanya cuma ada 1.

    • wah parah banget dealer yamaha cuma 1, emang di kota mana masbro? Klo saya sih ga berani ganti pilihan masbro, soalnya saya liat motor dari tampilannya dulu. Klo mo ganti ke yg lain, takut sayang klo sampe udah beli tapi ga sreg.

  4. wk wk wk asli lucu banget sampean ini. udah baca dari part I s/d V bener bener menguras tenaga dan emosi buat kandangin kebo. pake kena upping segala lg. bener bener sales nakal!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s